MANFAAT e-business

Tujuan implementasi e-Business adalah untuk mendukung efisiensi dan integritas pengelolaan data Sumber Daya Manusia, Keuangan, Supply Chain Management / Logistic Management. Selain itu juga berfungsi sebagai sarana komunikasi & informasi bagi publik dan stakeholder lainnya. Dengan berbasiskan internet, sistem ini dapat diakses dimana saja sesuai dengan hak akses yang telah ditentukan.
Manfaat implementasi e-Business adalah :
• Meningkatkan kinerja operasional perusahaan,
• Meningkatkan peluang akses ke pasar, pemasok, dan pendanaan yang sangat luas,
• Meningkatkan efisiensi perusahaan,
• Mempermudah pengelolaan aset perusahaan
• Meningkatkan kualitas layanan terhadap pelanggan,
• Meningkatkan komunikasi seluruh stakeholder,
• Mengatasi kesenjangan digital,
• Media mempromosikan kompetensi perusahaan,
• Memperlancar kegiatan ekonomi,
• Memperlancar transaksi bisnis,
• Sarana penyebaran informasi secara luas,
• dll.

jauh jauari

Advertisements

Security dalam e-business

jauhSecurity Beberapa metode pengamanan data dalam transaksi E-Commerce dan E-Bussines : Kriptografi Public Key : merupakan sistem asimetris (tidak simetris) menggunakan beberapa key untuk pengenkripsian yaitu public key untuk enkripsi data dan private key untuk dekripsi data. Public key disebarkan ke seluruh dunia sementara private key tetap disimpan. Siapapun yang memiliki public key tersebut dapat mengenkripsi informasi yang hanya dapat dibaca oleh seseorang yang memiliki private key walaupun anda belum pernah mengenal bahkan tidak tahu sama sekali siapa yang memiliki public key tersebut. Contoh : Elgamal , RSA , DSA. Keuntungan : memberikan jaminan keamanan kepada siapa saja yang melakukan pertukaran informasi meskipun diantara mereka tidak ada persetujuan mengenai keamanan data terlebih dahulu maupun saling tidak mengenal satu sama lain.

Kriptografi Gabungan (PGP)
: mengkombinasikan bagian-bagian yang memiliki sifat terbaik yang ada pada kedua teknik kriptografi tersebut yaitu kriptografi konvensional dan kriptografi public key. PGP sering disebut dengan kriptosistem gabungan (hybrid cryptosystem).
Keuntungan : kombinasi keamanan distribusi public key dan kecepatan enkripsi dari konsep konvensional.
Cara kerja PGP : ketika user mengenkripsi data untuk menggunakan PGP yang dilakukan oleh PGP pertama kali adalah mengkompres teks biasa (plaintext) terlebih dahulu yang dapat mengurangi pola-pola yang ada pada plaintext sehingga dapat mempertinggi daya tahan terhadap serangan karena pada umumnya penyerang (attacker) memanfaatkan pola-pola yang ada pada plaintext untuk meng-crack chiper.
Kompresi tersebut menyimpan informasi penting seperti waktu transmisi modem , disk space dan hal penting lainnya yang dapat memperkuat keamanan kriptografi. Kemudian PGP membuat session key yang merupakan private key yang bersifat tercipta hanya pada saat itu juga (one-time only).
Key ini merupakan hasil pengacakan yang didapat dari pergerakan mouse , tuts keyboard dan sebagainya dengan menggunakan algoritma konvensional yang sangat cepat untuk mengenkripsi plaintext menjadi teks terenkripsi kemudian session key ini dienkripsi menggunakan public key.
Hasil ini bersama-sama dengan teks terenkripsi tadi , akhirnya dikirim. Untuk proses dekripsi , penerima menerima paket tersebut menggunakan private key untuk mendekripsi session key dahulu. Lalu dengan session key tersebut , penerima dapat mengenkripsi teks terenkripsi tersebut menjadi teks biasa kembali.
…………………………………………………………………………………..
Kriptografi Public Key
: merupakan sistem asimetris (tidak simetris) menggunakan beberapa key untuk pengenkripsian yaitu public key untuk enkripsi data dan private key untuk dekripsi data. Public key disebarkan ke seluruh dunia sementara private key tetap disimpan.
Siapapun yang memiliki public key tersebut dapat mengenkripsi informasi yang hanya dapat dibaca oleh seseorang yang memiliki private key walaupun anda belum pernah mengenal bahkan tidak tahu sama sekali siapa yang memiliki public key tersebut. Contoh : Elgamal , RSA , DSA.
Keuntungan : memberikan jaminan keamanan kepada siapa saja yang melakukan pertukaran informasi meskipun diantara mereka tidak ada persetujuan mengenai keamanan data terlebih dahulu maupun saling tidak mengenal satu sama lain

Positive and Negative

Dampak Positive E-Commerce dan E-Business:
1. Revenue Stream (aliran pendapatan) baru yang mungkin lebih menjanjikan yang tidak bisa ditemui di sistem transaksi tradisional.
2. Dapat meningkatkan market exposure (pangsa pasar).jauari
3. Menurunkan biaya operasional(operating cost).
4. Melebarkan jangkauan (global reach).
5. Meningkatkan customer loyality.
6. Meningkatkan supplier management.
7. Memperpendek waktu produksi.
8. Meningkatkan value chain (mata rantai pendapatan)
…………………………………………………………………………………..
Dampak negatif E-Commerce dan E-Business :
1. Kehilangan segi finansial secara langsung karena kecurangan. Seorang penipu mentransfer uang dari rekening satu ke rekening lainnya atau dia telah mengganti semua data finansial yang ada.
2. Pencurian informasi rahasia yang berharga. Gangguan yang timbul bisa menyingkap semua informasi rahasia tersebut kepada pihak-pihak yang tidak berhak dan dapat mengakibatkan kerugian yang besar bagi si korban.
3. Kehilangan kesempatan bisnis karena gangguan pelayanan. Kesalahan ini bersifat kesalahan non-teknis seperti aliran listrik tiba-tiba padam.
4. Penggunaan akses ke sumber oleh pihak yang tidak berhak. Misalkan seorang hacker yang berhasil membobol sebuah sistem perbankan. Setelah itu dia memindahkan sejumlah rekening orang lain ke rekeningnya sendiri.
5. Kehilangan kepercayaan dari para konsumen. Ini karena berbagai macam faktor seperti usaha yang dilakukan dengan sengaja oleh pihak lain yang berusaha menjatuhkan reputasi perusahaan tersebut.
6. Kerugian yang tidak terduga. Disebabkan oleh gangguan yang dilakukan dengan sengaja , ketidakjujuran , praktek bisnis yang tidak benar , kesalahan faktor manusia , kesalahan faktor manusia atau kesalahan sistem elektronik.

Jaringan SME Center: Solusi Terpadu Bagi Pengembangan UKM melalui Optimalisasi Sistem Informasi dan Aplikasi e-Business

Aplikasi http://www.SME-Center.com
Aplikasi http://www.sme-center.com dikembangkan oleh TELKOM khusus untuk mengakomodasi layanan e-business yang dibutuhkan olehjauh komonitas UKM dalam menunjang kegiatan bisnisnya. Layanan yang dapat diberikan kepada UKM adalah : Katalog produk UKM, Company profile UKM, Secure Colaborative Commerce, Supply Chain Management, Procurement, virtual training and education, dan virtual b2b marketplace.
Pengembangan layana pada aplikasi http://www.sme-center.com dilaksanakan bertahap sesuai dengan tingkat kebutuhan akan layanan tersebut oleh UKM sehingga akan berkembang seiring dengan perkembangan akan kesiapan UKM dalam menerima teknologi infokom sekaligus sebagai proses pembelajaran bagi UKM.
Multi Dimensional Networking
Dalam hal updating informasi / mengisi konten pada aplikasi yang telah dikembangkan tersebut, mengingat kedinamisan dan keanekaragaman informasi yang akan disajikan pada aplikasi http://www.sme-center.com, dibutuhkan kerjasama yang saling menguntungkan antara berbagai pihak yang terlibat dalam pengembangan UKM yaitu dengan Pemerintah, BUMN, BUMS, Perguruan Tinggi, LSM dsb.
Maksud kerjasama kemitraan dari berbagai institusi tersebut adalah untuk memberikan layanan yang bersifat total solusi e-business bagi komunitas UKM sebagai sasaran yang akan menerima layanan tersebut.
Mengingat kondisi cakupan geografis Indonesia yang begitu luas dengan sumber daya yang tersebar, maka tidak ada cara lain dalam pengemabangan UKM diperlukan suatu jaringan yang terintegrasi dan terpadu melalui teknolgi informasi dan komunikasi yang tepat yang akan membentuk jaringan pusat pusat komoditi unggulan melalui pusat pusat layanan SME Center yang dibangun di seluruh pelosok tanah air.
Melalui jaringan SME Center diharapkan akan mempercepat terbentukan struktur jaringan ekonomi bisnis UKM yang kuat dan terintegrasi melalui jaringan SME Center yang dilengkapi dengan sistem informasi dan aplikasi e-business yang bersifat global yang akan membantu UKM menigkatkan akses pasar, permodalan, manajemen, dan kualitas sehingga diharapkan akan terbentuknya ekonomi nasional yang kokoh berbasis UKM yang mampu bersaing ditingkat global dalam rangka menghadapi era perdagangan bebas ke depan.

Pentingnya e-business untuk Bank

Bayangkan jika cabang-cabang bank tidak terhubung on line seperti sekarang ini. Nasabah bank hanya bisa menyetor dan mengambil uangnya di cabang tempat ia membuka rekening. Terutama ketika nasabah membutuhkan uang tunai saat ia sedang berada di wilayah lain. Layanan bank pun jadi terbatas pada orang-orang di daerah tertentu saja. “Tanpa jaringan on line proses pencatatan transaksi jadi ruwet. Biaya administrasi jadi tinggi, pengumpulan data yang terpusat menjadi lambat dan sulit dilakukan. Apalagi melakukan manajemen kontrol ke seluruh cabang. Seluruh proses kerja menjadi tidak efisien, bisnis dan layanan bank pun tidak dapat berkembang,  ucap Manajer IT di salah satu bank swasta.

Pembangunan jaringan on line antar cabang menjadi penting. Bagaimana pun, agar tumbuh sehat bank perlu membuka banyak cabang untuk menjaring lebih banyak nasabah. Nah, untuk meningkatkan efisiensi, tiap cabang membutuhkan aplikasi yang terintegrasi, baik dengan cabang lain maupun dengan kantor pusat. Transaksi perbankan apapun yang terjadi di satu kantor cabang, akan tercatat langsung di kantor pusat dan bisa diakses pula oleh cabang-cabang lain. Hal ini akan memudahkan untuk pihak bank dalam hal efisiensi dan kontrol, juga kenyamanan buat para nasabah. Karena dengan menyatunya data di pusat dan bisa diakses semua cabang, maka nasabah bisa menarik dan menyetor dana dari cabang mana pun juga. Termasuk juga menikmati kenyamanan bertransaksi melalui Automatic Teller Machine (ATM) yang tersebar luas. Semua dimungkinkan dengan penerapan jaringan komunikasi data on line antar cabang.

What is E-Commerce and E-Business ?

Saat ini dunia perdagangngan tidak lagi dibatasi dengan ruang dan waktu. Mobilitas manusia yang tinggi menuntut dunia perdagangngan mampu menyediakan layanan jasa dan barang dengan instan sesuai dengan permintaan konsumen. Untuk mengatasi masalah tersebut maka kini muncul transaksi yang menggunakan media Internet untuk menghubungkan antara produsen dan konsumen. Transaksi melalui Internet ini lebih dikenal dengan nama E-Commerece dan E-Business.

Secara umum E-commerce dapat diartikan sebagai segala bentuk transaksi perdagangan/perniagaan barang atau jasa (trade of goods and service) dengan menggunakan media elektronik. Jelas, selain dari yang telah disebutkan di atas, bahwa kegiatan perniagaan tersebut merupakan bagian dari kegiatan bisnis. Kesimpulan: “e-commerce is a part of e-business”.

E-Commerce
: merupakan satu set dinamis teknologi , aplikasi dan proses bisnis yang menghubungkan perusahaan , konsumen dan komunitas tertentu melalui transaksi elektronik dan perdagangan barang , pelayanan dan informasi yang dilakukan secara elektronik.
E-Business
: merupakan kegiatan bernisnis di Internet yang tidak saja pembelian, penjualan dan jasa, tapi juga pelayanan pelanggan dan kerja sama dengan rekan bisnis (bail individual maupun instansi).